Friday, December 18, 2009

HJJ

Apa tuh? HJJ = Hubungan Jarak Jauh. Maksa banget ya? bahasa jawanya sih LDR alias Long Distance Relatioship.

Siapa sih yang mau memilih LDR? Nobody. Tapi siapa yang tahu rencana Tuhan? Tau-tau pas seminar di Ausie, lirik-lirikan ama bule, terus... trus? trus apa jeng? yee... jangan ngeres dulu, maksudnya trus jatuh cinta. Setiap orang belum tentu mengalami LDR, tapi kalau ditanya untung ruginya, bisa dipastikan hampir 50% bilang hubungan LDR banyak ruginya, dan banyakan tidak berhasil. Tidak salah memang, LDR banyak tantangannya, salah beberapanya :
- extra budget : buat beli pulsa, buat beli tiket travel jakarta -bandung
(ssttt!... Jangan bilang-bilang napa?).
- Kesepian. Malem minggu ga ada yang bisa diajak nonton, makan
bareng,... mupeng ngliatin pasangan lain, hiks hiks
- Tersiksa, terutama bagi mereka yang tidak bisa kalau tidak ketemuan,
pegang-pegang tangan. Pinginnya bermesraan terus, manja - manjaan.
Meskipun sudah video call, ceting 24 hours, yang namanya KEHADIRAN
tetap dibutuhkan.

Tapi jangan parno duluan... in case tiba2 si aa' mesti kuliah keluar negeri. Bukan jauh dekatnya yang menjadi parameter kegagalan LDR, tapi lo mampu ga ngejalaninnya? Eeits... LDR jangan diliat sebagai momok. Anggap aja ini adalah ujian seberapa besar komitmen si doi. Jarak bukan untuk selamanya tho, suatu saat pasti ingin bersatu. Apa? Belum dibicarain? Cepetan diomongin jeung... Palagi buat yang masih pacaran (jangan nunjuk orang lain ning.... .). Capek hati & kantong kering, tapi belum jelas hubungan ini mo dibawa kemana? ck ck ck ck.... Tanya diri sendiri lagi, apa yang paling diinginkan dalam suatu hubungan, apa iya kedekatan fisik lebih berarti dibandingkan kedekatan hati? Dua-duanya berarti jee...

Positif thingking aja, sapa bilang LDR ga ada untungnya? Kita bisa lebih saling mengapresiasi , dan bila saatnya tiba, waktu akan sangat berharga. Biarpun semalem abis bertengkar di telpon, pas ketemu tiba-tiba aja sudah lupa kalau lagi berantem. Biasanya kita jaim di depan doi. Nah.. dengan LDR kita bisa melakukan hal-hal gila yang tidak akan bisa dilakukan berdua. Dari pada nungguin dia nelpon atau ngebales sms, mendingan fave fun ama temen.

LDR sebenernya sama dengan hubungan lainnya, mau HTS, mau back street, peluang keberhasilannya juga sama. Fifty fifty, ya iyalah... yang paling penting adalah komitmen. Jadi jangan bosen kalau aku berulang-ulang nyebutin itu (only to remind myself, hehehe). Komunikasi perlu, meskipun cuma nelpon bentar atau sms nanyain "dah maem,yang? Jangan lupa sholat.... Lagi ngapain? "Sekali-lagi nggombal juga ga apa-apa kok. Tapi jangan juga keseringan sms, mesti pengertian kalau yayank punya kesibukan lain dan tidak selamanya be there for us. Yang penting mah, kita tau apa yang sedang dia lakukan. Jadi kalo sms ga dibales, jangan langsung prejudice yang macem-macem. Saling percaya dan jangan gampang cemburu. Cemburu adalah bentuk cinta seseorang, tapi bukan berarti semua temen kantor cowoknya patut dicurigai. Klo mikir aneh2, ntar malah kejadian beneran loh jeung... Meskipun kangen dah di ubun-ubun, sampai ga nafsu makan n susah tidur, tapi kita ga bisa maksain bertemu. Pengertian dikit donk. Ya kalo jaraknya cuma satu jam, tapi klo nyebrang lautan, bagimane? Buat mereka yang ga bisa jauh dari soulmate, mendingan cari kesibukan lain. Hidup ga akan berhenti karena dia jauh. Masih ada temen kuliah, temen kantor. Atau lakukan kegiatan bersama-sama, tapi dianya di sana kita di sini. Maksudnye? Ajak aja dia nonton film, abis itu dibahas bareng-bareng di tilpun.

So, berani mengambil tantangan LDR? ......lo kate acara tipi?

5 comments:

  1. hahaha...been there done that ning.

    ReplyDelete
  2. apanya yang gampang ditebak nih ? resultnya ?

    ReplyDelete
  3. that our stories are alike, hehehehe

    ReplyDelete